oleh

Terkait Bahaya Jamur Enoki, Dinas Pangan Bandarlampung: Masyarakat Tidak Perlu Panik, Ini Alasannya

5W1HIndonesia.id, Bandarlampung –Jamur enoki saat ini sedang naik daun dan banyak diperbincangkan tidak hanya di dunia juga di Indonesia.

Pasalnya, bahan makanan segar ini tidak memenuhi persyaratan edar karena kandungan bakteri Listeria monocytogenes sudah melewati ambang batas.

Menurut laporan dari CNN dilansir dari detik.com, di Amerika Serikat (AS) sudah ada empat orang yang meninggal dan 31 dirawat karena jamur enoki yang diimpor dari salah satu perusahaan Korea Selatan.

Baca Juga  Bangkit dari Pandemi Covid-19, Gubernur Lampung Lepas Ekspor Perdana Produk Cokelat Krakakoa ke Singapura

Kementerian Pengawas Obat dan Makanan Korea Selatan (MDFS) pada 18 Maret 2020 mengonfirmasi memang ada jejak bakteri Listeria monocytogenes pada produk jamur enoki dari dua perusahaan.

Menyikapi hal tersebut, Dinas Pangan Kota Bandarlampung menyatakan bahwa masyarakat tidak perlu panik terkait beredarnya bahan makanan tersebut di lapangan.

Baca Juga  Harga Kedelai Melonjak, Dinas Pangan Bandar Lampung Akan Lakukan Hal Ini

Hal tersebut diungkapkan Kadek Sumarta, Kadis Pangan Kota Bandarlampung saat dijumpai di ruang kerjanya, Rabu (1/7/2020).

“Berdasarkan informasi dari Kementerian Pusat menyatakan bahwa di pusat sudah dilakukan penyitaan dan pemusnahan terhadap produk yang ditemukan mengandung bakteri tersebut,” bebernya.

Baca Juga  Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkot Perpanjang Libur Sekolah Hingga 29 Mei 2020

Tetapi kalau untuk yang tersebar di lapangan, kebijakannya diserahkan kepada masing-masing pemerintah wilayah setempat.

“Tapi sejauh ini kita kan harus berikan informasi yang seimbang kepada masyarakat untuk tidak panik,” tuturnya.

(Visited 109 times, 1 visits today)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed